Atletik: Pemenang pingat gangsa Kejohanan Dunia, Tirop didapati ditikam hingga mati, Berita Sukan & Berita Teratas

Atletik: Pemenang pingat gangsa Kejohanan Dunia, Tirop didapati ditikam hingga mati, Berita Sukan & Berita Teratas

KENYA (REUTERS, AFP) – Pelari jarak jauh Agnes Tirop, pemenang pingat gangsa Kejuaraan Dunia dua kali di Kenya, ditemui ditikam hingga mati di rumahnya, kata Athletics Kenya pada hari Rabu (13 Okt).

Pemain berusia 25 tahun itu mewakili Kenya dalam acara 5,000m di Olimpik Tokyo dan menduduki tempat keempat di final setelah mencatat masa 14: 39.62.

Dia ditemui mati di rumahnya di bandar latihan ketinggian Iten di barat Kenya.

“Kenya telah kehilangan permata yang merupakan salah satu raksasa atletik yang paling cepat naik di pentas antarabangsa, berkat persembahannya yang menarik di trek,” kata Athletics Kenya dalam satu kenyataan.

“Tirop ditemui mati … setelah dia didakwa ditikam oleh suaminya. Kami masih berusaha untuk menggali lebih banyak maklumat mengenai kematiannya.”

Bulan lalu, Tirop menghancurkan rekod dunia 10km wanita di Jerman, melintasi batas pada 30:01 untuk mencukur 28 saat dari rekod sebelumnya yang dipegang oleh Asmae Leghzaoui dari Maghribi dari tahun 2002.

Tirop memenangi pingat gangsa pada Kejuaraan Dunia 2017 dan 2019 dalam acara 10,000m. Dia juga memenangi Kejohanan Merentas Desa Dunia 2015 dan menjadi pemenang pingat emas termuda kedua dalam kejohanan merentas desa wanita selepas Zola Budd Afrika Selatan.

“Sangat tidak menyenangkan, sangat disayangkan dan sangat menyedihkan apabila kita kehilangan seorang atlet muda dan menjanjikan yang, pada usia muda 25 tahun, dia telah membawa negara kita dengan begitu banyak kejayaan melalui eksploitasi di pentas atletik global,” Presiden Kenya Uhuru Kenyatta berkata dalam satu kenyataan.

“Lebih menyakitkan lagi apabila Agnes, seorang pahlawan Kenya dengan segala tindakan, kehilangan nyawanya yang muda melalui tindakan jenayah yang dilakukan oleh orang yang mementingkan diri sendiri dan pengecut.

“Saya mendesak badan-badan penguatkuasaan undang-undang kami yang dipimpin oleh perkhidmatan polis nasional untuk mengesan dan menangkap penjenayah yang bertanggungjawab atas pembunuhan Agnes.”

Pada hari Sabtu, seorang lagi atlet jarak jauh Kenya, Hosea Macharinyang, anggota pasukan merentas dunia negara yang memecahkan rekod, meninggal dunia kerana apa yang dikatakan oleh pegawai atletik Kenya adalah bunuh diri.

Macharinyang, 35, ditemui di rumahnya di Pokot Barat di Kenya barat.

“Dia adalah atlet yang begitu cemerlang, komited dalam sukan di mana dia bertanding selama bertahun-tahun di Kenya di merentas desa dan perlumbaan 5,000m dan 10,000m,” kata Jackson Pkemoi, perwakilan Atletik Kenya dari Pokot Barat.

Macharinyang memenangi tiga gelaran berturut-turut untuk Kenya dalam Kejohanan Merentas Desa Dunia dari tahun 2006 hingga 2008.


Posted : angka keluar hk