Buku baru ditangguhkan kerana masalah logistik, Berita Seni & Berita Teratas

Buku baru ditangguhkan kerana masalah logistik, Berita Seni & Berita Teratas

NEW YORK • Beberapa hari selepas penerbitan buku Rebecca Donner All The Frequent Troubles Of Our Days, edisi hardcovernya habis dijual di Amazon, kemudian di peruncit dalam talian Bookshop.org dan di Powell’s Books.

Semasa membuat debut dalam senarai buku terlaris The New York Times, peruncit buku terbesar di negara ini tidak mempunyai salinan.

“Saya menghabiskan sebahagian besar dekad untuk meneliti dan menulis buku ini,” kata Donner.

“Jadi, tentu itu mengecewakan. Tentu saja mengecewakan. Dan itu sepenuhnya di luar kawalan saya.”

Gangguan yang berterusan dalam rantaian bekalan global, yang telah menyentuh segalanya dari minivan hingga mesin basuh pinggan mangkuk hingga sweater, kini telah mencapai dunia buku, sama seperti musim percutian – masa yang sangat penting bagi penerbit dan tempoh yang dapat membuat atau memecahkan sepanjang tahun untuk kedai buku bebas – pendekatan.

Penerbit menangguhkan beberapa tarikh pelepasan kerana buku tidak berada di tempat yang sepatutnya. Buku-buku lama juga dipengaruhi kerana pembekal berjuang untuk mengembalikannya.

Untuk mendapatkan buku yang dicetak dan ke tangan pelanggan, asasnya terdapat dua rantai bekalan. Di kedua jalan itu, pada hampir setiap langkah, ada masalah.

Buku yang memerlukan banyak warna, seperti buku bergambar, sering dicetak di Asia. Tetapi mengangkut kargo ke Amerika Syarikat menjadi sangat menyakitkan, dengan setiap produk yang dapat dibayangkan mendorong kedudukan.

Pertama, tidak ada bekas penghantaran yang mencukupi. Para profesional penerbitan mengatakan bahawa sebuah wadah, yang dapat memuat sekitar 35.000 buku, harganya sekitar US $ 2,500 (S $ 3,400), tetapi sekarang dapat mencapai US $ 25,000.

Sebaik sahaja buku masuk ke dalam kontena, kapal yang membawanya kemungkinan akan menunggu dalam antrean untuk berlabuh di pelabuhan yang disokong. Bulan lalu, sebanyak 73 kapal bergerak di perairan berhampiran Pelabuhan Los Angeles dan Pelabuhan Long Beach.

Masalahnya mulai tahun lalu, ketika penurunan permintaan berarti kontainer tidak berada di tempat yang diperlukan untuk memindahkan barang ke seluruh dunia ketika permintaan kembali.

Setelah sekumpulan kemunduran lain, banyak kontena kini tersekat dalam perjalanan, seperti kapal yang menunggu untuk berlabuh.

Kekurangan pekerja juga memperlahankan operasi di gudang dan pusat pengedaran.

Syarikat menaikkan gaji untuk menarik lebih banyak kakitangan, tetapi mereka bersaing dengan perniagaan lain dan majikan melakukan perkara yang sama.

Covid-19 telah memburukkan lagi masalah kepegawaian kerana sebilangan pekerja jatuh sakit dan yang lain disuruh karantina. Di beberapa pusat pengedaran buku, seorang eksekutif mengatakan, kadar vaksinasi serendah sekitar 30 peratus.

Semasa penerbit mencetak buku di Amerika Syarikat, masalah tenaga kerja dan pengangkutan masih berlaku, tetapi mereka juga menghadapi komplikasi lain.

Setelah bertahun-tahun kilang percetakan ditutup dan keluar dari perniagaan, permintaan untuk mencetak buku dalam negeri kini melebihi kapasiti yang ada.

Tumbuhan yang tinggal kadang-kadang tidak mempunyai cukup orang untuk mengusahakannya, jadi jentera yang sangat diperlukan tidak berfungsi. Semua masalah ini saling menyatukan.

“Lori lebih mahal, kontena lebih mahal, buruh lebih mahal,” kata Encik Jon Yaged, presiden bahagian buku perdagangan AS Macmillan.

“Dan semua sentuhan tambahan. Dahulu anda akan membuat pesanan pembelian dan ia akan tiba dua minggu kemudian. Sekarang, ia adalah 10 sentuhan dan 15 e-mel. Ini lebih banyak kerja.”

Kekacauan ini telah menyebabkan berlakunya perubahan tarikh penerbitan, kadang-kadang menangguhkan buku beberapa minggu, waktu lain selama berbulan-bulan, kehilangan musim percutian sama sekali.

Move by Parag Khanna sebelumnya dijadualkan untuk dilancarkan pada hari Selasa lalu, tetapi kini akan dikeluarkan minggu depan.

Princeton University Press mendorong The End Of Ambition oleh Mark Atwood Lawrence dari bulan ini ke bulan berikutnya.

Smahtguy, novel grafik mengenai mantan Perwakilan AS Barney Frank, ditunda oleh Metropolitan Books, jejak Macmillan, dari musim gugur hingga musim bunga.

Penerbit menganggap peralihan tersebut sebagai jalan terakhir kerana perubahan tarikh boleh menyebabkan acara atau liputan berita dibatalkan, promosi runcit dibatalkan dan pesanan yang lebih sedikit.

Penerbit telah memprioritaskan jadual buku-buku akan datang yang mereka harapkan menjadi penjual terbesar mereka.

Tidak banyak orang yang boleh melakukan perniagaan buku untuk menyelesaikan semua ini.

Peruncit, pengarang dan pengedar meminta pembaca dan pelanggan untuk membeli atau memesan lebih awal.

Penerbit merancang lebih awal dan bahkan kadang-kadang meletakkan penghantaran buku di pesawat.

Seorang penerbit mengatakan harganya sekitar 35 hingga 50 sen buku untuk menghantar judul di seberang laut, dan AS $ 5 hingga AS $ 8 melalui udara.

Tidak ada yang tahu kapan keadaan akan kembali normal, tetapi tidak akan lama setelah musim percutian ini. Mungkin masalah terbesar yang akan dilancarkan adalah percetakan semula, yang perlu apabila pesanan awal buku hampir habis dan perlu diisi semula.

Biasanya, pesanan seperti ini memakan masa sekitar tiga minggu. Sekarang, boleh memakan masa tiga bulan.

Salah satu faktor yang menimbulkan masalah ini adalah berita baik untuk industri. Permintaan untuk buku bercetak adalah kuat. Pendapatan buku perdagangan penerbit, yang merangkumi kebanyakan judul fiksyen, bukan fiksyen dan kepentingan umum, meningkat hampir 10 peratus tahun lalu berbanding tahun 2019, menurut Association of American Publishers, dan naik 17 peratus untuk yang pertama enam bulan tahun ini, berbanding dengan tempoh yang sama tahun lalu.

“Tidak ada yang tidur dan orang-orang melakukan ini selama 18 bulan,” kata Cik Sue Malone-Barber, pengarah operasi penerbitan Penguin Random House.

“Ini kejam. Tetapi industri ini berjaya menyediakan lonjakan permintaan yang besar.”

Tindakan mengimbangi ini meluas ke kedai buku.

Robert Sindelar, rakan pengurusan di Third Place Books, yang mempunyai kedai di dan sekitar Seattle, mengatakan mungkin ada 100 judul yang lebih lama yang dia belum miliki selama lebih dari sebulan, buku yang biasanya tidak akan habis oleh pembekal-pembekalnya.

Itu termasuk beberapa kegemaran kakitangan seperti koleksi cerita Ottessa Moshfegh Homesick For Another World (2017) dan novel Haruki Murakami After Dark (2004).

“Rasanya seperti itu akan bertambah pada suatu saat,” katanya. “Ini mungkin permulaan bola salji menuruni bukit dan ini menjadi persoalan betapa besarnya bola itu pada saat ia mencapai dasar.”

Sebagai peruncit, bagaimanapun, terdapat kelebihan pada masa ini untuk menjadi kedai batu bata dan bukannya peruncit dalam talian – dan kelebihan untuk berada dalam perniagaan buku.

“Sekiranya anda berjalan ke pasar raya yang memerlukan pemutih dan tidak ada pemutih, itu beruntung. Anda sebenarnya tidak boleh pergi dan membeli susu sebagai pengganti,” kata ketua eksekutif Barnes & Noble, James Daunt.

“Sedangkan di kedai buku, kami mempunyai banyak buku untuk dibaca. Sekiranya anda tidak dapat memperoleh Sally Rooney, kami akan menjual Richard Powers atau Anthony Doerr atau apa sahaja.”

Yang mengatakan, dia menambahkan, ketika mereka menjual dari hit pelarian atau blockbuster yang lebih baik daripada yang mereka harapkan, “Saya akan merobek rambut saya dan meratap bersama orang lain. Tetapi itu akan menjadi buku”.

WAKTU YORK BARU


Posted : nomor yang akan keluar malam ini hongkong hari ini 2021