India tidak mempunyai rancangan untuk meningkatkan dos vaksin Covid-19, Berita Asia Selatan & Berita Teratas

India tidak mempunyai rancangan untuk meningkatkan dos vaksin Covid-19, Berita Asia Selatan & Berita Teratas

NEW DELHI (AFP) – India pada masa ini tidak mempunyai rancangan untuk memberikan dosis penggalak seperti yang telah dilakukan oleh beberapa negara, kata ketua penasihat Covid-19 pemerintah pada hari Rabu (13 Okt) ketika negara itu mencapai tonggak satu bilion suntikan vaksin.

Doktor Vinod K. Paul berkata sementara dengan pembuat vaksin di negara ini meningkatkan pengeluaran dan keperluan domestik semakin berkurang, India seharusnya dapat kembali menjadi pengeksport besar dari tahun depan.

Lebih daripada 15 negara di seluruh dunia mula mengeluarkan dos ketiga vaksin coronavirus kepada warga tua, termasuk di Israel dan negara-negara Kesatuan Eropah seperti Perancis, Itali dan Jerman.

Tetapi Paul, sebahagian daripada badan penasihat pemerintah India NITI Aayog, mengatakan tidak ada petunjuk yang jelas mengenai apakah dos ketiga diperlukan, termasuk dari Pertubuhan Kesihatan Sedunia.

“Sampai sekarang kami tidak memiliki cadangan untuk meningkatkan dosis,” kata Paul kepada wartawan, namun menambahkan bahawa pemerintah akan “terus memerhatikan ruang ini dengan sangat hati-hati”.

Komennya datang dengan jumlah dosis vaksin di India yang akan mencapai satu miliar dalam beberapa hari mendatang, dengan sekitar 75 persen dari mereka yang layak menerima satu suntikan dan sekitar 30 persen dua kali divaksinasi.

India adalah pengeluar vaksin terbesar di dunia tetapi negara itu menghentikan eksport covid jabs awal tahun ini untuk memberi tumpuan kepada keperluan domestiknya setelah jangkitan yang teruk melanda hospital.

Tetapi dengan kadar vaksinasi sekarang tinggi dan kasus koronavirus menurun tajam, eksport telah kembali dalam beberapa hari terakhir, dengan total sekitar empat juta dos dilaporkan dikirim ke Nepal, Bangladesh, Myanmar dan Iran.

Pengeluaran Covishield – versi buatan vaksin AstraZeneca buatan India – dan Covaxin yang ditanam di rumah pada masa ini sekitar 250 juta tembakan sebulan dan dalam masa terdekat akan mencapai 270 juta, menurut pegawai.

Dikombinasikan dengan pengeluaran vaksin lain yang dibuat di India – termasuk Johnson & Johnson dengan rakan tempatan Biologis E – secara langsung, negara itu dapat mulai mengeksport lagi dalam skala besar tahun depan.

“Ketersediaan besar dan besar dapat dilihat secara berpotensi,” kata Paul, yang membolehkan India – pembekal penting kepada negara berpendapatan rendah lain – “berpotensi sangat murah hati” lagi pada tahun 2022.


Posted : togel hari ini hongkong yang keluar