Macron masih digemari di Perancis tetapi menghadapi risiko yang semakin meningkat, Berita Eropah & Berita Teratas

Macron masih digemari di Perancis tetapi menghadapi risiko yang semakin meningkat, Berita Eropah & Berita Teratas

PARIS (AFP) – Presiden Emmanuel Macron tetap menjadi pilihan untuk memenangi pilihan raya Perancis akan datang tetapi enam bulan sebelum pemilihan dia menghadapi situasi yang tidak selesa kerana tidak mengetahui identiti pencabar utamanya.

Ketika undur bermula ke pusingan pertama pada 10 April tahun depan, pemain pusat Mr Macron tidak lagi yakin bahawa pengunduran dua minggu kemudian akan menjadi pengulangan pertarungan 2017 dengan pemimpin kanan Marin Le Pen, yang dimenanginya dengan mudah.

Sebaliknya, Mr Macron menghadapi banyak ketidakpastian dan kad liar dalam kempen yang telah menyaksikan pergeseran yang mengejutkan.

Andaian telah ditingkatkan dalam beberapa minggu terakhir oleh lonjakan pakar TV kanan Eric Zemmour, yang dijuluki Donald Trump versi Perancis, yang mengancam – jika dia memutuskan untuk berdiri – untuk mengalahkan Le Le Pen dan memecah suara kanan.

Hak tradisional bahkan hampir tidak dapat diselesaikan oleh calon dalam proses yang menyebabkan perselisihan dalaman, dengan bobot berat seperti mantan menteri Xavier Bertrand, ketua wilayah Paris Valerie Pecresse dan bekas perunding Brexit Michel Barnier.

Kiri mempunyai masalah mereka sendiri, dengan kempen walikota Sosialis Paris Anne Hidalgo belum menemui momentum dan Parti Hijau terganggu oleh pertandingan pemilihan pahit yang gagal menyatukan pragmatis dan radikal. Kedudukan mereka berada di bawah kedudukan pemimpin kiri ekstrem Jean-Luc Melenchon.

“Yang merisaukan Macron adalah dia berpendapat akan ada pertandingan ulang dengan Le Pen dan dia tidak lagi yakin akan hal itu,” kata seorang anggota Parlimen pro-Macron, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

“Ada kemungkinan seseorang dapat masuk ke putaran kedua dengan hanya 15-16 persen suara, jadi kami tidak tahu siapa yang akan keluar dari topi itu,” tambah seorang menteri, yang juga meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Projek tinjauan semasa Macron memenangi pusingan pertama dengan sekitar seperempat suara. Tetapi jika Mr Zemmour memecah pemandangan lebih jauh, skor pada remaja yang tinggi mungkin cukup untuk membawa pencabar ke peringkat akhir.

Universiti Pascal Perrineau of Sciences Po di Paris mengatakan bahawa keseluruhan susunan politik selama empat tahun terakhir sedang dalam proses digoncang.

“Apa perubahan yang terjadi dalam dua minggu terakhir,” katanya kepada AFP.

Peguam pendapat Frederic Dabi, Ifop mengatakan, Le Pen telah “agak lemah” dengan kemunculan Mr Zemmour.

Dia mengatakan bahawa dengan tawaran yang terpecah-pecah, harga tiket ke pusingan kedua “jatuh secara automatik”, mengingatkan bagaimana ayah Marine Le Pen Jean-Marie mengejutkan arus perdana politik dengan masuk ke pusingan kedua pada tahun 2002 dengan hanya 16.8 peratus undi.

Macron dianggap, menurut Mr Dabi, “satu-satunya pulau kestabilan dalam lanskap politik yang terpecah-pecah” tetapi calon kanan arus perdana yang berhasil masuk ke dalam pelarian dapat menimbulkan masalah bagi penguasa.

“Polling menunjukkan bahawa Xavier Bertrand dapat mengalahkan Emmanuel Macron jika berhasil ke babak kedua,” kata Dr Perrineau.

Kemenangan bagi Mr Macron, yang menikmati kenaikan meteor untuk menjadi presiden termuda Perancis pada tahun 2017, akan menjadikannya presiden pertama sejak Jacques Chirac yang menjalani dua penggal, setelah pendahulunya Nicolas Sarkozy dan Francois Hollande hanya menjalankan satu mandat.

Kemenangan akan memberinya kesempatan untuk menangani reformasi pencen di Perancis, suatu keutamaan yang ditunda oleh tunjuk perasaan dan kemudian wabah.

Di peringkat antarabangsa, dia dapat menjadi pemimpin Uni Eropa yang tidak dipertikaikan setelah keluarnya Canselor Jerman Angela Merkel, dan menerapkan visinya mengenai otonomi strategik Eropah dalam menghadapi Amerika Syarikat yang dilihatnya melepaskan diri dari benua itu.


Posted : hk pools