Mandat vaksin Covid-19 Kenya menuai pujian dan kritik
Africa

Mandat vaksin Covid-19 Kenya menuai pujian dan kritik

Hanya 8,8% orang yang divaksinasi penuh terhadap Covid-19 di Kenya sejauh ini.

Menteri Kesehatan Mutahi Kagwe membuat pengumuman pada hari Minggu. Layanan publik yang terkena dampak termasuk sekolah, layanan transportasi, imigrasi dan kantor negara lainnya, dan hotel, bar, restoran, taman nasional, dan suaka margasatwa.

Pemerintah akan memulai kampanye vaksinasi massal 10 hari pada hari Jumat, kata Kagwe.

Arahan tentang vaksin telah memecah opini publik secara global. Beberapa politisi dan warga negara mengatakan tindakan melanggar pilihan pribadi dan yang lain mengatakan mereka melindungi publik.

Carol Kariuki, kepala eksekutif Aliansi Sektor Swasta Kenya (KEPSA), yang mengklaim lebih dari setengah juta anggota, mengatakan kepada Reuters bahwa kelompok itu mendorong semua warga Kenya untuk disuntik.

“Ini tidak hanya baik untuk kelangsungan bisnis dan ekonomi tetapi juga untuk melindungi orang lain,” katanya.

Tetapi beberapa pemilik bisnis lokal mengatakan arahan itu tidak praktis.

“Siapa yang akan menerapkannya?” kata Franklin Odhiambo, seorang pemilik restoran di Nairobi. “Beberapa dari kita mungkin ingin patuh, yang lain mungkin tidak. Jadi, itu akan menciptakan persaingan yang tidak sehat.”

Dekrit itu datang hanya sebulan setelah pemerintah mencabut jam malam sejak Maret 2020.

Kelompok hak asasi Amnesty International mengatakan Kenya tidak akan dapat memvaksinasi mayoritas penduduknya dengan batas waktu, sehingga banyak orang mungkin tidak dapat mencari nafkah, mengakses transportasi atau pergi ke sekolah.

Irungu Houghton, direktur eksekutif kantor Amnesty International di Kenya, mengatakan arahan pemerintah itu tidak realistis dan cacat.

“Peraturan ini akan membuat jutaan orang kehilangan kemampuan mereka untuk mencari nafkah, memiliki akses ke layanan keamanan, kesehatan dan transportasi bolak-balik dari rumah ke tempat kerja atau sekolah,” katanya kepada Reuters.

“Bukan begitu cara kita memenangkan perang melawan Covid-19,” katanya, meminta pemerintah bekerja lebih keras untuk mengatasi keraguan vaksin. “Ternyata apa yang menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) adalah latihan sukarela yang penting menjadi latihan paksaan.”

Penyemir sepatu Winnie Full setuju.

“Mereka seharusnya melakukan kampanye vaksinasi yang lebih agresif sebelum mencabut penguncian,” kata Buong. “Saya tidak mengerti mengapa mereka ingin membuat hidup kita lebih sulit.”

Meskipun rendah dibandingkan dengan negara-negara Barat, tingkat warga Kenya yang divaksinasi lengkap lebih tinggi daripada rata-rata Afrika di bawah 5%. WHO mengatakan Afrika tertinggal dalam tingkat vaksinasi Covid-19 karena ketidaksetaraan global dalam pasokan vaksin, bukan karena orang Afrika tidak ingin divaksinasi.

Kenya telah melaporkan sekitar 255.000 infeksi virus corona dan 5.300 kematian terkait virus corona, menurut pelacak Reuters.

Posted By : result hk