Microsoft menutup LinkedIn di China, dengan menyebut iklim ‘mencabar’, Berita Berita Teknikal & Berita Teratas

Microsoft menutup LinkedIn di China, dengan menyebut iklim ‘mencabar’, Berita Berita Teknikal & Berita Teratas

NEW YORK (BLOOMBERG) – LinkedIn Microsoft menutup versi platform rangkaian profesionalnya yang dilokalkan di China, menjadi penyedia media sosial utama AS yang terakhir keluar dari negara ini.

LinkedIn mengatakan bahawa keputusan itu dibuat berdasarkan “persekitaran operasi yang jauh lebih mencabar dan keperluan pematuhan yang lebih besar di China.”

Syarikat itu akan menutup versi semasa akhir tahun ini, kata LinkedIn dalam catatan blognya pada Khamis (14 Okt).

Setelah memasuki China pada tahun 2014, LinkedIn nampaknya menawarkan model untuk syarikat Internet Amerika untuk masuk ke negara ini.

Sebagai pertukaran untuk keistimewaan itu, syarikat bersetuju untuk menyekat beberapa kandungan untuk mematuhi peraturan penapisan negara.

Perkhidmatan ini mempunyai kira-kira 52 juta pengguna di daratan China. Platform media sosial lain seperti Twitter dan Facebook telah lama dilarang.

Tanda-tanda pergolakan untuk Microsoft muncul pada bulan Mac. LinkedIn mengatakan bahawa pihaknya telah menghentikan pendaftaran ahli baru untuk perkhidmatannya di China sementara ia berusaha untuk memastikannya mematuhi undang-undang tempatan.

LinkedIn mengatakan strategi barunya untuk China adalah memberi tumpuan untuk membantu profesional tempatan mencari pekerjaan di negara ini dan untuk membantu syarikat China mencari calon yang berkualiti.

Akhir tahun ini, ia akan memperkenalkan InJobs, aplikasi pekerjaan mandiri baru untuk negara ini. Laman web ini tidak akan merangkumi suapan sosial atau kemampuan untuk berkongsi catatan atau artikel.


Posted : togel hari ini hongkong yang keluar